Liburan perdana bertiga (berempat)_Bali Day 1

Ini liburan kita bertiga (berempat).

Bismillah.. semoga nanti pas baca-baca lagi, masi keinget senengnya liburan kemaren.

Bangun hari minggu masih jam 3 dini hari, mandi siap-siap. Jam 4 langsung ke bandara dengan taksi langganan. Sepanjang perjalanan, wafa lanjut tidur. Kurleb setengah jam, udah sampe aja di terminal 3 Soetta. Enak ya Jakarta tanpa macett🙂. Ini pertama kalinya pake air asia. Sampe, check-in, shalat subuh trus suapin wafa. Kita berdua abi cukup makan roti aja udah kenyang, soalnya mau liburan #agalebay :p.

Kirain bakal delay, ga taunya jam 06.00 teng! sesuai jadwal udah boarding.. salut ih. Pesawat airasianya ternyata baru. Penumpangnya cuma 1/3 kapasitas, tau gitu ajak-ajak temen dan saudara sekampung yaa.. #eh😀. Seperti biasa.. wafa tiduuurrr, baru bangun karena penutup kaca jendela dibuka waktu hampir sampe bandara. Sampe Ngurah Rai, jam 8 waktu setempat. Perut udah kruyukan, minta sarapan. Sambil nunggu jemputan yang anter kita ke Tj. Benoa, sarapan dulu. Ga lain ga di Kfc, ckckck.. wafa icip-icip dikit. Jadi ini pertama kalinya juga wafa tau rasanya junkfood. Gapapa deh naakk, liburan ini..🙂. Ngurah Rai sendiri lagi dalam tahap renovasi jadi banyak bagian yang ditutup.

Ga lama, si Bapak yang ditugasi antar kita ke Tj. Benoa dateng. Kemaren itu beli paket water sport di living social/deal keren. Tiap paketnya emang disediain jemputan untuk daerah Kuta, Denpasar, Nusa Dua dan sekitarnya. Lumayaann.. nanti setelahnya bisa dianter balik ke hotel.

Rencana awal, mau ke hotel dulu, taruh barang, sambil ngiter hotel. Habis makan siang dan shalat/istirahat, baru ke Tj. benoa. Pas konfirmasi ke marketingnya water sport, dikasih kalau bisa pagi ke siang, karena sore anginnya ga mendukung, airnya surut. Ya sudah.. dari bandara langsung aja ke lokasi. Untung koper yang dibawa, mini. Biar ga ribet kita sewa loker setiba di tempat.

Kita tunjukin voucher yang udah di print, nanti dituker semacam kartu-kartu gitu yang kita kasih ke instrukturnya. Abi maunya diving 1 jam dan jetski, sementara aku parasailing, flying fish dan donut. Karena jalan2 kali ini cuma kita bertiga tanpa asisten, jadi mesti gantian, abi duluan.. Aqu dan wafa sibuk pasang sunblock biar ga ireng, minum, ngemil sambil nunggu di tenda untuk pengunjung. Ga lupa suapin wafa makan siang juga, biar ga cranky! yang penting perut kenyang, wafa aman dan manis.. hihi. Tips kalau kesini, jangan lupa bawa sendal jepit atau topi.. karena kemaren beli, harganyaa.. T.T

Kira2 1 jam, abi balik selesai diving. Katanya? baguuss! tapi capee.. mana ga sarapan banyak, haha.. udah dibilagin abito.. tp ga kapok dong! langsung lanjut jetski sama instruktur. Baliknya ngos2an, tangannya puegeellll. Bagusnya itu jetski setirnya digenti setir mobil aja gmna? biar ga berat😀

Pas deh pilihannya, untung bukan aku yang pilih dua macem itu. Ga cocok untuk wanita.

Sekarang gentian wafa di pegang abinya. Pertama cobain flying fish! berhubung sendiri, jadi si instrukturnya ikut ke perahu karet dan loncat-loncat ke kanan kiri sisi untuk seimbangin perahu. Aku sih pegangan kuat-kuat dan teriak kenceng. Udah diatas, liat laut dibawah.. wihh.. bagusnyaaa.. legaaa banget! bisa selepas itu. Sayangnya cuma dua kali terbang saudara-saudara -.-

Aku waktu nge’watersport ini hamil 6mingguan. Ga khawatir? umm.. ga terlalu, karena aqu fikir ga terlalu ada guncang-guncangan dibagian panggul dan riwayat hamilku yang alhamdulillah ga terlalu bermasalah. Asal ga ketauan sama instrukturnya, rasanya ga dilarang😉. Sempet ragu lainnya adalah, bisa dan diperbolehkan ga ya, pake rok atau gamis ikut parasiling. Pas ngantri, sempet sih dibilangin, ga genti celana aja mba? nanti ribet larinya.. *senyum, ngga pa.. udah biasa ko🙂.

Si bocah waktu liat uminya dipakein jaket pelampung dan perlengkapan lainnya, nangiss, hehe. Gapapa nak, cuma pengen sedikit berpetualang🙂. Sebelum naik, aga ragu gara2 turis India yang sangking gemuknya, parasut ga mampu angkat tinggi, cuma terbang rendah aja. Trus waktu mau mendarat, si turis keburu tarik tuas kanan kejauhan dan kelamaan, nyungsep lah si bapak India ke laut.. @.@

Selanjutnya, parasailing. Ini ga kalah seru. Terbaaaangggg… lepassss… Ah.. paling enak memang, cuti dikala load kerjaan membludak akhir tahun gini *mintaditoyor!

Terakhir, donut. Harusnya di perahu karet bisa diisi 5 orang, tapi berhubung 1 aja yang antri, di turuninlah perahunya ke laut. Wahh.. baik sekali pa, mksh yaa.. Sebenernya si permainan donut ini yang paling biasa diantara 2 lainnya yang aku coba. Kelebihannya, waktunya lebih lama dan puas banget. Semuanya kelar! saatnya genti baju. Wafa pengertian dan manisss banget.

“Gantian ya nak, umi ganti dulu baru wafa. Si bocah setia nunggu semua tapi setelahnya minta teh botol dong🙂

Rasanya itu udah jam 13.00 lewat, udah laper, belum shalat pula. Cepet-cepet ke hotel.

Kita nginep di Kuta Seaview Boutique Hotel & Spa. Tepat di seberang pantai kuta. Strategis, walau ga punya private beach.

Sampe kamar, istirahat. Ajak wafa tidur, ga mau karena anaknya udah tidur sepanjang Tj.Benoa-Kuta. Padahal umi abinya encoookk, kecapean. T.T Jam 5 sore kita nyebrang jalan ke pantai kuta liat sunset. Sampe masih aga terik, tapi udah rameee banget. Ini kali pertama wafa kenalan sama pasir pantai.. Aga takut pertamanya. Ikut kejar anjing di pantai, maen pasir, lari-lari dan nyantai-nyantai sambil tungguin emaknya foto-foto *tetep*

Balik maghrib, bungkus nasi perkedel telor McD samping hotel.

IMG_1733IMG_1736IMG-20121118-00049IMG_1739IMG_1334IMG_1299

TMII: Taman burung, Anjungan lampung dan Taman akuarium air tawar

Seneng banget Tahun Baru Islam kali ini jatuh di hari Kamis. Jadi Jum’atnya cuti bersama, disambung sabtu minggu lagi..🙂.

Yayik iyang dan Indra dateng ke Jakarta untuk jengukin cucu kesayangan. Kita malem sabtunya buat rencana dadakan untuk ke Taman Mini aja, mengingat disana banyak hewan-hewan yang disukain Wafa. Sebenernya Wafa mah suka aja apapun hewannya, ayam, burung, kucing pun dipelototin kalau lewat depan rumah -.-. Itung-itung ajak Indra yang udah jauh-jauh dan ga masuk sekolah dua hari, jalan-jalan. Kita berangkat dari rumah jam 8 teng. Berharap jam 9 udah sampe TMII. ehh.. pake acara nyasar keluar tol dan balik arah lagi di Cimangis T.T.. untuuungg sepanjang perjalanan, Wafa Tidur🙂.

Masuk kawasan Taman Mini, cari parkiran di bagian depan. Karena udah lama banget ga kesini jadi kita putusin untuk naik mobil keliling aja dulu. Bayarnya @3ribu rupiah.

Setelah keliling-keliling dan incer-incer nanti mau kemana aja, kita balik lagi ambil mobil trus langsung menuju Taman Burung. Tiket masuk @13ribu aja. Wiihhh.. itu dari depan aja wafa seneeeng banget. Di deket pintu masuk, mungkin sengaja ditaruh jenis burung yang terus berkicau sambut kitaa.. si bocah udah cengengesan ga karuan tunjuk-tunjuk.. ma.. ma… hehe. iya naaakkk.. nanti kita liat semua ya..! Sebenernya Taman Burung ini diluar ekspektasiku. Kirain cuma kecil, sekali puteran dan ga bagus mengingat harga tiketnya :p ternyata.. besarrr, kelilingnya sampe lemes juga. Itupun ga semua kita lewati. Tapi beneran bagus, apalagi untuk anak-anak, burun-burung disana bisa terbang bebas (ya iyalah, wong dikerangkeng di kandang raksasa). Pertama-tama kita masuk di kubah barat yang isinya burung-burung dari kawasan Indonesia barat. Aku sendiri sebenernya juga ga terlalu familiar sama sebagian besar burung yang ada. Ada yang baru liat waktu itu. NAH.. ini yang wisata ummi atau anaknya, haha.. Di kubah Barat, kita sempet foto-foto sama burung. Bayar 5 atau 10 ribu ya perburung yang jadi model. tinggal cekrak cekrik pake kamera masing-masing.

Nanti ditengah-tengah perjalanan, kita sampai di kolam ikan mas gede-gede banget. Diantara semua hewan, wafa paling suka ikan. Dia bilangnya.. mamam.. ma.. mamam.. maa.. maa.. kocak abis! ikannya bisa kita kasih makanan pelet yang dijual @2rb/pak. Puas kasih makan dan pegang-pegang ikan, kita lanjut ke ngeliat-liat burung lagi di kawasan timur. Burungnya lebih berwarna warni dibanding kawasan barat🙂. Di taman burung, sebelum dan sesudah keluar kandang, kita disarankan injak cairan disinfektan, di dekat pintu keluar juga disediain tempat cuci tangan. tapi.. ga ada sabunnya😦.

Setelah puas liat taman burung, kita langsung menuju anjungan Lampung! wajib kunjungi rumah leluhur di jakarta ceritanya. di dalemnya kita bisa foto-foto bahkan boleh di pepadun! Berhubung hari Jum’at.. abi dan yayik shalat jum’at dulu sementara kita nunggu di bale-bale dibawah rumah panggung sambil suapin wafa makan. Untung bisa istirahat disitu.. hujannyaaaa… deres banget nget!
Setelah aga reda, kita smua kelaperan T.T.. snack-snack dan roti-roti yang ada hanya mampu ganjel sementara haha.. akhirnya kita makan di depan kompleks desa wisata. jangan dicoba deh.. udah lama, makanannya sembarangan banget sajiinnya. nasi gorengku aja gosong😦

Sebenernya kita hampir aja pulang, cuma aku masih aja pengen ajak wafa ke akuarium air tawar. udah takut wafa sakit, keluar mobil menuju akuarium, wafa ditutupin sama gendongan pink jarik favoritnya. Belum masuk akuarium, di danau buatannya ada banyak banget ikan mas yang kumpul minta ditangkep rasanya..! wafa bener-bener seneng! ummi abi juga seneng liat wafa seneng nak..  Tiket masuk ga jauh beda, 15ribu rupiah termasuk museum serangga dan kupu-kupu. #emakiritbahagia

sayangnya baterai hp semuanya habis. ga sempet foto-foto. aku tadinya juga fikir, paling isinya ikan mas, gabus, seluang😛 paling banter belut dan gurame, hehe. *toyorkepalandiri. rupanya ikan air tawar juga banyak yang gede toh😀 ada mini-mini seaworld gitu, bisa kita kiat ikan di kaca di atas kepala, tapi cuma kecil ukurannya. begitu masuk, ada ikan raksasa disebelah kiri. wafa udah ga mau beranjak lagi.. haduh..! Harusnya rutenya kita liat ikan dibagian depan bawah depan dulu, langsung naik tangga jalan ke atas. muter di taman dan air terjun buatan langsung muterin lorong-lorong akuarium. Ikan di TAAT cukup walau ga terlalu banyak. tapi penerangan di dalem akuariumnya aku rasa aga kurang ya. jadi kalau foto-foto jadi gelep. Di dalem kita juga nonton theatre 4D, cuma karena wafa belum begitu ngerti dan kali ini ajak iyang dan yayik yang jelas ga tertarik kalau diajak, jadi kita ga nonton. Terakhir kita keluar di tempat penjualan ikan kecil-kecil, souvenir dan anak kura-kura. Wafa tunjuk ikan kecil dan tempatnya, juga termasuk makanannya, seharga 12ribu. Foto-foto TAATnya menyusul ya.. rencananya sekolah wafa mau adain jalan-jalan ksni lagi. nanti ummi fotoin yang lengkap🙂. Kelar TAAT, abi dan indra sempet ke museum serangga, tp kata abi ga bagus soalnya smuanya awetan, taman kupu-kupu juga ga menarik soalnya ga ada yang terbang, ujan..🙂 akhirnya kita semua pulang, besok-besok liburan lagi ya yik😉

Dua ke Dua!

Kita hanya bisa berusaha, Allah yang menentukan, ya begini..🙂

Rencana, nambah anak lagi setelah Wafa usianya TEPAT 2 tahun. Setelah selesaiin kontrak pemberian ASI dari ku ke bocah. Aku rasa ASI itu hak setiap anak. Akan merasa bersalah kalau ga kita usahakan maksimal, kecuali dengan alasan medis dan luar biasa lainnya. Aku sendiri dulu cuma dapet ASI 3 bulan full. Selebihnya dicampur sufor kata Ibu. Soalnya masa cuti Ibu sebagai Guru sudah habis. Dan mungkin dulu, Ibuku belum kenal peralatan-peralatan pompa, penyimpanan dan penyajian ASI kaya aku sekarang.

Semua berawal dari perhitungan.. *toyorkepalasendiri. Aku fikir sebentar lagi Wafa selesai dan aku sapih. Aku sendiri punya keyakinan pemberian ASI anak sampai 2 tahun aja, ga lebih. Karena.. sesuai Al-Qur’an. Hanya takut kalau lebih dari 2tahun akan punya dampak sampingan yang kurang baik. Wallahualam.. Kalau sekarang pemberian ASI sampai di atas 2 tahun, menurut artikel2 dan pendapat para ahli tidak masalah, kita ga tahu perkembangan pengetahuan di kemudian hari bakal menemukan hal lainnya. IMHO lho yaa..🙂. Berawal dari itu, mulailah goyah..

“Wah udah mau selesai nih Wafa. Saatnya rencana nambah lagi. Belum tentu saat 2 tahun genap nanti, baru berusaha, langsung dikasih Allah. Bisa jadi butuh beberapa lama/bulan. Kalaupun langsung dikasih, ga masalahlah tandem ASI 3 atau 4 bulan, rasanya sanggup.” ( Hamil dan menyusui sekaligus memang tidak di larang/ dapat dilakukan, sepanjang perkembangan janin baik. Ibu juga ga memiliki riwayat kehamilan lemah/keguguran).

Niat dimulai akhir  September sebenernya. Tapi ga ada usaha apa-apa selain usaha turunin berat badan. Dan dapetlah aku di minggu ke dua bulan Oktober. hehe.. Karena itu usaha ditambah, install aplikasi masa subur ini di hp selain tentunya lebih meminta pada Yang Kuasa🙂

tinggal masukin tanggal pertama menstruasi. Ketauanlah masa-masa subur yang berwarna hijau hehehe. Tunggu jadwal bulan berikutnya, kalau telat. Beli Testpack!

Aku sendiri nitip abi beli testpack Kamis malem tanggal 8 November ke Abi. Karena.. ya itu, ngerasa terlambat! walau baru 3 hari😛. Subuh jam setengah 3 udah gelisah. Abi baru masuk kamar dari nonton film. Jam 3 udah ga tahan untuk buang air kecil, padahal khan harusnya ditungu urine pagi, agar konsentrasi hormon hCGnya lebih banyak. Apa daya udah ga bisa tahan! Ga apalah, khan udah lumayan tertampung tuh kalau dari malem. LOL.. Buru-buru kekamar mandi, sambil deg-degan liat hasilnya… tetep masih deg-degan walau kali kedua! DAAANN..Alhamdulillah..

Itu langsung senyum-senyum dan bangunin pak suami yang baru tidur lima merit.

Bi… bangun bi! tunjukin hasilnya.. A: Apa tuh? Strip duaaaaa!!!  A: artinyaaa?

GUBRAK!

Udah mau jadi ayah dari 2 anak masih belum tau, ahaha..

Malem itu juga Sujud Syukur dah shalat sunnah bilang terimakasih tak terhingga sama Allah. Terimakasih karena dipercaya (lagi) menjaga amanah besar. Semoga akunya sehat-sehat sampai hari H kelahiran. Semoga anak yang dikandungan juga sehat, kelak jadi anak shaleh/a, penegak ajaran agama, penyejuk hati kami di dunia akhirat! amin. Aku dan abi sendiri pasrah ke Allah, untuk jenis kelaminnya. Kalau diberi anak perempuan lagi, seneng! Nurut, jago makan, sehat, pinter, ga rewel, cantik n gemesin, sempurna kaya Wafa, siapa yang ga mau🙂 tapi kalau juga di anugerahin anak laki-laki yang shaleh, pembela Islam dan keluarga, penjaga ummi dan kakak perempuannya, siapa yang menolak? Apa aja kata abi.. kalau ga belum dikaruniai anak laki-laki berarti belum baik untuk kami🙂. Sehat2 di dalem sana ya nak.. :* ummi bakal jaga diri, asupan, perbuatan dan segala hal yang bisa ummi usahakan untuk jadi contoh yang baik untuk km sayang..🙂

Sore Jum’atnya langsung ke RSAB duren tiga bareng abi.  Tanya jadwal dokter perempuan yang sedang jaga. Dapetlah dr. Laksmi di antrian pertama. Dokternya cantik, masih muda, ramah dan enak diajak konsultasi. Hasil USG tentu aja belum kelihatan janin. Baru ada penebalan di dinding rahim. Lebih jelas lagi kalau 2 minggu lagi diperiksanya hehe.. si ummi udah ga sabar. Cepet-cepet ke dr. juga karena mau konsultasiin rencana tandem ASI wafa. Alias ga disapih sampai 2 tahun, sesuai rencana. Tapi menurut dr. Laksmi lebih baik pelan-pelan dikasih pengertian ke Wafa untuk ga ng-ASI lagi. Pemberian ASI bisa menimbulkan kontraksi rahim. Tergantung keyakinanku juga. Kl aku merasa kuat dan ga kenapa2, masih bisa dilanjutkan. Nanti ummi pertimbangin lagi ya nak, apa yang terbaik untuk Wafa dan juga calon adik wafa nanti. Ummi harus buat keputusan yang adil, rasional dan penuh pertimbangan..

Postingan ini ditutup dengan foto si kakak-eh kalau orang lampung, Gusti- Wafa yang cantik..

Akhir Oktober Kelabu, NOVembER cerIA

Akhir Oktober kemarin, benar-benar menguras emosiku sebagai seorang Ibu. Sebenernya dimulai waktu Wafa sakit pas lagi liburan di Lampung, sementara aku dan abinya masih di Jakarta. Meskipun demam aja, tetap buat khawatir karena sebenernya wafa jaraang sakit. Kalau anak sakit apalagi yang masih ng-ASI sama ibunya tentu aja kasian liatnya. Tapi itu ga seberapa, kalau ga ditambah besok sorenya litah Olma Bubbay. Sedikit banyak, wafa yang memang lagi sakit, jadi tambah keilangan litah, pengasuhnya sejak bayi, yang tiba-tiba aja nikah dan belum pamitan ke dia..

Tarik nafas..

Wafa sampe siang hari mau balik ke Jakarta masih aja demam dan batuk-batuk. Sebenernya salahku juga. Kalau wafa di Lampung, harusnya dipesenin biar ga kasih sembarang makanan dulu. Baik keluargaku maupun abinya sayangnya banget ke Wafa. Jadi kalau Lebaran, Lebaran juga lah Wafa minum sirup.. zzzzz! Bakal jadi pelajaran nih ke depannya. Karena Wafa belum juga baikan sampe saat mau pulang, sebagian keluarga ngusulin biar Wafa tinggal aja di Lampung sama Iyang dan Yayik sampai sembuh.. atau sampai dapet ganti Mba baru. Khan sepulang dari Lehan, besoknya aku dan abinya harus masuk kerja dari pagi.

Ummm.. untungnya punya mami dan papi mertua yang selalu menghormati setiap keputusanku dan abinya untuk wafa, meskipun mereka ga meyakinkan. Aku tetep mau bawa wafa ke Jakarta sore minggu itu dengan pertimbangan, wafa masih 3 bulan lagi kelar ASInya. Baru Januari besok wafa 2 tahun. Dan ummi bakal berjuang untuk itu. Belum lagi wafanya lagi sakit, pasti aku kerjanya nanti ga tenang alias kepikiran. Bismillah dan buat kesepakatan dengan abi. Rencananya, sementara bakal taruh wafa di daycare sekolah. Khan wafa udah akrab dengan guru dan teman-temannya di kelas toddler. Jadi kalaupun di daycare, ga bakal banyak penyesuaian. Paling aku bakal menghadap Kabag. untuk ga dikirim dinas kemana-man dulu sampai batas waktu yang ga bisa ditentuin. Rencana nanti sebelum kerja mampirin wafa, pulang kerja diusahain jam 4 langsung jemput wafa. Kerjaan rumah nanti aku dan abinya kerjasama selesaiin. Mikir rencana begitu dan semua kerepotannya belum-belum buat badanku encok, hahaa.. jadi sebelum balik Jakarta aku n abi minta urut dulu, hehe…

Mungkin emang rezeki wafa. Dulu habis cuti melahirkan, Wafa diasuh Bunda Marnun kurang lebih 3 minggu. Begitu Bunda diminta anaknya pulang, lansung ganti Litah Olma tanpa jeda. Dan saat ini, tiba-tiba Litah berenti, Umaten yang Tangerang kabarin kalo ada gantinya. Sebut ada mba Dw. Umurnya 23 tahun, menurut Umaten anaknya baik, rajin shalat dan ga banyak macem. Alhamdulillah…
Begitu kita sampe Soetta, kita langsung jemput Mba Dw di Tangerang. Kesan pertama, anaknya sopan banget, semoga wafa cocok yaa.. (update setelah 2 minggu kerja, semuanya tentang Mba Dw bener! shalatnya tepat waktu, malah suka bangun shalat malam, tiap malam, tanpa alarm ;)). Selama seminggu pertama, minta bantuan Ibu Ratu untuk nemenin Mba Dw beradaptasi dengan Wafa dan lingkungan rumah. Sempet sehari Ibu Ratu ada keperluan, aku dan abinya gantian pulang dari kantor ke rumah main-main dengan Wafa. Makasih kerjasamanya ya bi.. :*. Jum’atnya, permai diminta mami papi untuk anter Ibu ke Jakt, awasi Wafa.. senengnyaaa.. jadi si Ibu bekerja sekarang tenaaangg.. November, selamat datang…🙂

Selain cobaan pengasuh berakhir dan Wafa kembali sehat, di November awal juga SHM rumah yang ditempati sekarang, kelar. Sudah masukin permohonan KPR baru ke DKI Syariah daerah Matraman, semogaa.. jika memang rumah ini membawa kebaikan, kenyamanan, bisa jadi tempat berkembangnya anak-anak jadi anak shaleh/a, bisa jadi surga dunia untuk kami, dimudahkan Allah semua prosesnya.. Amin YRA. NOVEMBER! emang dari awal udah buat senyum-senyum memasukinya.. halah! ga lain dan ga bukan karena.. tanggal 20 ini ultahku🙂. Kita udah dari jauh hari, bahkan dari setengah tahun yang lalu rencanain Liburan ke BALI bertigaaa saat ultah nanti!! Wohooo.. Udah lama rasanya ga liburan bertiga aja. Pernah wisata lokal ke Gelanggang Samudra, tapi sama Litah juga. Pernah lagi ke pemandian air hangat di pegunungan Garut, tapi rombongan. Wafa juga sering ikut aku dinas, tapi ya namanya dinas, ga maksimal kemana-mananya. Tiket udah, pake airasia aja. Sebenernya ini perdana cobain maskapai negeri tetangga. Hotel udah, kita pilih yang dipingir pantai banget, pesen di Agoda. Abi hobi pantai sangat. Voucher2 untuk water sport juga kita pesen online, memanfaatkan diskon-diskon dari Living Social. Tetep yaaa.. emakirit😀 ahaha..

Rencananya hari pertama bakal nge-watersport aja seharian di Tanjung Benoa. Nanti gantian aku dan abinya jagain wafa. Kalau waktu memungkinkan pengennya nyebrang ke Pulau Penyu.  Hari ke dua pengen ajak wafa ke Bali Safari Marine Park dan/atau Bali Bird Park. Judulnya semua yang berbau-bau hewan. Wafa sukaaaa banget liat hewan. Liat hewan-hewan di tv aja bisa sampe teriak-teriak. Semoga nanti suka yaa nakk.. doa ummi si semoga Wafa anteng selama perjalanan.

UDAH?? itu aja di November? NOT

ternyata Allah yang luar biasa sayang ke kita kasih amanah baru, berupa?

Itu subuh-subuh langsung SUJUD SYUKUR. Terimakasih ya Allah, atas karunia yang tak terhingga. Terimakasih sudah mempercayakan kepada kami pengasuhan umatMu..🙂

Maka Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Libur Lebaran Idul Adha 1433 H

Kayanya udah jadi kebiasaan yaa.. kl lebaran ga pulang dan kumpul bareng keluarga, rasanya ada yang kurang.

Lebaran Idul Adha tahun ini jatuh di hari Jum’at, tanggal 28 Oktober 2012, jadi liburnya bergabung dg hari sabtu dan minggunya.. ihiiyy!  kita sekeluarga udah rencanain untuk pulang kampung dari jauh hari. Bahkan sudah sejak lebaran Idul Fitri lalu, begitu masuk kerja sepulang lebaran ied, udah sibuk browsing2 tiket lagi. Kenapa naik pesawat? karena.. sekarang jadwal naik Damri, terutama kl libur panjang gini dan besoknya langsung kerja, pastiiii aja TERLAMBAT!! Pernah kita naik Damri dari Metro jam 20.00 baru sampai di jakarta jam 11 siang dong.. huaaaa..! itu badanku udah remuk redam rasanya. Belum lagi wafa kasian, sepanjang perjalanan ga bisa diem, sarapan seadanya dan ga mandi pagi karena masih di perjalanan😦. Waktu itu akhirnya ummi memutuskan untuk izin kerja, tapi abi tetap berangkat setelah shalat dzuhur. Dengan pertimbangan, malu kl tiap habis pulkam jadi ga kerja, akhirnya kita bela2in deh sekarang. Pengennya si nantinya Damri balik ke Jadwal normal lagi. Jadi kita bisa pulang on budget makirit.

Hasil pencarian kita, dapetlah tiket promo Merpati @181 IDR. Lumayan khan? tapi.. beberapa hari kemudian, dihubungi pihak merpati dan mereka membatakan penerbangan tadi n juga penerbangan lainnya karena alasan teknis.. ah, jadi trauma deh sm kamu mer.. ga lagi2 deh. Singkatnya dipilihlah maskapai singa merah yang langganan delay..( jampi2 biar tepat waktu :)) .

Wafa sendiri udah berangkat sejak minggu. Itu ummi kira hari minggunya bisa pacaran sama abi, ternyata? nememin lembur sampe maghrib di kantor, hahaha.. Besok sorenya abi dinas n tinggallah ummi sendiri di rumah. Karena ga enak, sepi, jadi ajak mba antini minep bareng🙂 sekalian berangkat bareng paginya ke puncak bareng naik kereta. Rencana di bandung hari selasa, rabu n kamis. Itu rasanya jadi kegiatan yang paling lama yang pernah diikuti deh. Karena udah banyangin mau ketemu wafa n pulang bareng abi malem jum’atnya, malem takbiran. Sama kaya perginya, pulang dr puncak pun by commuter line🙂. Sampe rumah langsung beres2 karena mendapati rumahku rapiii sekali oleh abi.. hihihi!

Yang buat kaget, ga lama, Permai Mami dan Papi telp kasih tau kl Wafa tiba-tiba demam tinggi n lagi dibawa ke RSUD Sukadana. Duh, kamu kenapa nak?? apa karena ga ‘nee sama ummi 5 hari? memang selama di Lampung, wafa cuma minum UHT aja. Lemes rasanya! ga kerasa air mata mengalir.. udah 5 hari ga ketemu, eh wafanya sakit. Langsung berdoa dan memohon sama Allah SWT semoga wafa ga apa2. Mungkin ini cobaan saat Idul Adha, baru dikasih Allah sakit aja anaknya, belum kaya Nabi Ibrahim AS yang harus diminta berkurban sang putra tercinta Ismail.. Subhanallah..

Jam 5 habis mampirin abi ke kantor, kita pulang n langsung menuju CKG. Sempet deg2an karena dijalan macet, tapi alhamdulillah bisa sampe tepat waktu. Sesampainya di Raden Intan II Natar, jam 21.00 kita dijemput halati mira n minak amin, juga ada binda tria. Baru juga kendaraan jalan, udah di kabarin duli Olma kasih tau kl litah Olma BUBBAY, kaya yang udah diceritain disini. Speechless deh..
Ah yang penting cepet ketemu wafa di rumah! Bener aja, sampe Lehan ternyata wafa bangun n tungguin (itu jam 22.30 lho).. langsung anaknya teriak2 kangen🙂 meskipun memang bener ternyata demam.😦

Pagi Idul Adha kita semua berangkat ke Masjid Lehan, wafa mungkin karena seneng ada ummi abinya n liat pada antusias siap2 berangkat shalat idul adha jadi ceria.. liat aja, fotonya ga lupa pake kacamata, haha..

Kali ini ummi ga bisa shalat, hiks! wafa di masjid rewel n nangis, jadinya wafa selama ummi shalat, dipangku n diajarin gerakan takbir, syukurlah akhirnya ga teriak2 n mengganggu kekhusukan jamaah lainnya. Slesai shalat kita saling maaf-maafan di masjid n sembari pulang ke rumah, mengunjungi saudara2 ke rumahnya. Agenda utama tentu aja ke rumah mak nyai.. ibunda Mami mertua. Disana ga lupa makan2 ala lebaran.. senengnyaaa! ini lah enaknya lebaran kl pulang ke kampung, ga cuma diem di rumah/kostan setelah shalat Idul Adha🙂itu legit tetep yaa ada, lebaran sehari, buat kuenya juga seharian, hihihi..

Sampe rumah, lanjut makan lontong dg gulai tenahei.. ummmm.. enaknyaaa! cuma mami, ibuku n keluarga ibu di Sukadana Darat yang bisa buat ini sayangnya😦. pake tempoyak, pete, n potongan ayam! terutama sayap, leher n cekernya.. slurrrppp!!.

Lebaran kali ini ga ada foto kita bertiga abi. Karenaa.. slesai makan abi langsung ganti baju n ke halaman samping rumah nenek (buyut wafa) untuk pemotongan hewan kurban keluarga kita nak.. alhamdulillah tahun ini dikasih cukup rezeki dari Allah n bisa menunaikan kewajiban. mudah2an tahun depan kesampaian kurban sapi (walaupun sokongan dg yayik pastinya ;)). Wafa duluan ikut abi liat yayiknya potong kambing, n tentu aja ketakutan. Tp kalau digendong ummi, malah ketagihan liat ga mau pergi..

Semoga kami termasuk kedalam hamba2MU yang bersyukur ya Allah.. SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA SEMUAAAANYAA…

Litah Olma dalam kenangan…

Nah kenapa judulnya sedih gini.. emang litah kemanaa?? hiks…. ga disangka ga diduga, pulang lebaran idul adha kemaren (tepatnya malem takbiran) litah BUBBAY, larian (sebambangan, adat lampung , red).

Larian.. salah satu cara menuju ke pernikahan bagi gadis lampung. Sebelum larian biasanya meninggalkan uang adat dan surat (surat nepik) pesan ke keluarga besar. Uang adat biasanya kelipatan 24. Bisa 24 ribu, 240ribu, 2,4jt , 24jt dst. tapi bisa juga jumlahnya sesuai kemampuan n bisa juga nggak ngikuti bilangan tersebut, misalnya 500ribu. Surat nepik berisi pesan bahwa sang gadis sudah berniat menikah n pergi dengan calon suaminya. Disitu dijelasin siapa calon, alamat, keluarga dll, serta permohonan maaf n terimakasihh thd keluarga besar.

Sang gadis yang larian pun akan tinggal di rumah suami beserta keluarga besarnya. Sambil menanti tamu dr kerabat n berdandan (kebaya, kain dan perlengkapannya) sampai hari H akad nikah tiba. Lamanya menunggu bisa 3hr, 7 hr bahkan berbulan-bulan.

Wafa seminggu sebelum lebaran Idul adha, 26 Oktober kemarin, tepatnya hari minggu, berangkat ke Lampung dijemput yayiknya. tentu aja litah olma  ikut. Karena pisah sama ummi, jadinya aqu minta litah bantuin jaga wafa selama di sana. Sebelum berangkat emang litah dikasih PR tuk ke THT (bersihin ktrn telinganya yg sering buat sakit), ke dr. gigi (tambl giginya ada gompel bagian depan) n foto e KTP di Kec. Bumi Agung. Maksudnya biar pas balik ke jakarta udah siap lagi bertugas. Sudah dibeliin tiket balik juga ke JAKT bareng dg adiknya, novi. Tp apa mau dikata.. malem takbiran yg ada surat nepik litah di rumahnya.

Tau litah larian saat baru tiba di Branti, raden Intan II. Dulinya telp n kabari. itu antara ga percaya.. anggepnya becanda? lucu? skaligus juga keilangan sangat. Gimana ngga..

Kami biasa hidup di Jakarta berempat. Aqu, abi, wafa n litah. Dari wafa umur 2,5 bulan litah yang jaga. Sejak dr rumah kontrakan kecil di Kalibata. Udah kasih wafa ASIP selama aqu kerja kurleb 8jam/hari, suapin wafa MPASI, timang2 sampe tidur, bersihin pupnya, masakin kita2, anter wafa sekolah, anter ke ultah temen wafa (iya.. wafa udah suka dapet undangan :p), nemenin ke pasar.. duh terlalu banyak jasanya ke kita nak.. Litah emang ga dianggep orang lain/pengasuh, tp lebih dianggep kaya keluarga. Kl abi dinas, kita tidur di kamar bertiga.. Litah olma tuh kl panggil wafa.. “ADE.. Dek.. Dek.. (jadi mewek!).

Belum lagi kl ummi sakit, kadang litah yang handle seemuaaaaa…. ajak wafa maen biar ga rewel deket ummi sampe balik sehat lagi, ikut nemenin kl wafa ke RS, nongkrong di depan rumah kl wafa lg ga mau didalem rumah, malah nemenin wafa kl ummi dinas 1 atau 2/3hari keluar kota. Pernah juga litah n wafa ikut ummi dinas ke Jogya n Bandung karena wafa masih ASI n MPASI awal. Sampe 1 tahun memang wafa dibawa kemana2, termasuk ke Semarang waktu halati Mira wisuda, litah yang jagain wafa di mobil n luar gedung. Yang paling diinget, litah bantuin kita pindahan ke rumah sekarang, sementara ummi n abi beberes n persiapin rumah yang masih dicat, wafa diungsiin ke hotel (biasa) terdekat rumah karena bau catnya yang menyengat, litah yang beliin wafa nasi n telor rebus dimasa2 ga bisa masak di pengungsian😦.

Umm.. Selain yang pernah disebutin, pengen nulis di blog ini juga antara lain biar wafa tau orang2 yang berjasa dalam hidupnya, biar tau banyak sekali yang hantarkan sampe wafa dewasa nantinya.. ya terutama litah OLMA, yang asuh wafa sejak 2,5bulan sampe 21bulan ini.

Masih inget, saat pertama kali litah dateng ke Jakarta. Pendiem, bahkan sampe sekarang. Kalau bukan orang terdekat ga akan cerita banyak. Tadinya litah belum pake jilbab, lama2 bilang mau pake, alhamdulillah..🙂. Yang ga berubah2, litah susah makan, kalo ga dimarahin (beneran diMARAHin..) engga makan. Paling 1 hari sekali. Paling suka bakso n ke STEKPI (pasar kaget di kalibata) juga PGC🙂. Tanggungjawab bener ke ade2nya.. biayai sekolah adik kembarnya. Bantuin cari nafkah dulinya. Litah 7 atau 8 atau 9 bersaudara gitu.. sangking banyak jd ga inget..😦 n dari kecil sudah yatim piatu, ikut tinggal di rumah keluarga nya yang lumayan berada. Namun karena.. biasanya kl tinggal di keluarga ga dpt gaji/penghasilan, sementara litah n adik2nya butuh, makanya litah akhirnya memutuskan untuk bekerja. Sebenernya kaget n disayangkan litah bubbay, mengingat umurnya yang belum 20tahun. Rencana tadinya, setelah 3 atau 4th bekerja n sdh mau nikah, litah mau diurusin ijazah paket C nya. Biar bisa kerja di sektor lain yang lebih baik. Mungkin ini udah takdir litah dari Allah.. baik2 ya litah sayang, semoga keluarga barunya diberkahi Allah selalu, sakinah, mawaddah wa rahmah.. insyaAllah kita dateng di hari H 1,5bulan lagi🙂 wafa akan selalu ummi ceritain jasa2 litah selama ini.. terimakasih yang tak terhingga atas persahabatan tulus, kasih sayang ke wafa yang udah anggep litah kaya kakaknya ndiri.. pasti wafa inget terus, diajak litah ambil buah seri n liat kucing anggora di belakang rumah..🙂 Selamet jadi majew yaa.. met dandan yang cantik! :*

Wafa, terlambat bicara fungsional? (1)

Jadi..

seperti yang sudah diceritain kemarin..

Wafa termasuk anak yang mengalami keterlambatan bicara dibandingkan anak seusianya sekarang, 20 bulan. OK.. wafa 20 bulan ini baru bisa:

  • ma.. mama.. (ummi, abi, litah n smua yang dikenalnya)
  • wawa.. wafa (sesekali)
  • nee (untuk nenen/mimik), ini sering
  • ini.. (untuk benda)
  • yang pernah terucap tp ga bisa diulang–> ayah, sudah, ude (bude)
  • selebiihnya wafa akan tarik tangan, tunjuk benda atau kasih kode dengan bahasa yang kita kurang fahami untuk kasih tau keinginannya

Seusia wafa sebenarnya diharapkan :

  • bisa sebut 3 benda (belum bisa)
  • mengenal 3 anggota tubuh bila disuruh menunjukkan (bisa)
  • mengenal 5-6 benda, bukan menyebut (bisa)
  • jumlah kata lebih dari 20 (belum)
  • menggunakan kombinasi 2 kata dalam kalimat (belum)
  • mendengarkan bila dibacakan cerita (iya)
  • dapat menatap mata orang lain dg baik (iya)

Perkembangan lainnya sesuai usianya. Tengkurap kurleb 3 bulan. Saat usia 6-7 bulan giginya sudah 4. Usia 1 tahun 1/2bulan, sudah bisa berjalan sendiri dan giginya sudah lengkap hingga geraham. Tentu aja milestone tiap anak ga ada yang sama yaa… n ga bisa juga dibanding2kan. Tapi ga juga bisa dipungkiri untuk bilang ga ada masalah sama sekali.

3 bulan

Aqu dan abinya berusaha tetap tenang seraya mencari tau apa yang menjadi penyebab kendala bicaranya.

Sempet juga sih ngerasa sedih karena sempet ada yang bilang:

“Kenapa ga diterapi atau dibawa ke dokter? untuk apa punya materi tapi sayang-sayang ke anak”

DUH itu maknyesss!! langsung kehati. Siapa si orang tua yang ingin yang terbaik untuk anaknya😦. Cuma kita tunggu sampai wafa umur 2 tahun dulu dengan berbagai pertimbangan, antara lain:

Setelah baca artikel ini dan ini, juga konsultasi by email dg psikolog anak @verauli (setelah membaca kultwitnya di twitter).. Jadi menyimpulkan keterlambatan bicara wafa disebabkan..

Keterlambatan bicara fungsional/ keterlambatan perkembagan bahasa/ keterlambatan maturasi

Apa itu:

“Keterlambatan bicara fungsional (mari kita sebut KBF saja, hihihi) paling sering ditemui pada anak2. Sering dialami oleh laki-laki dan sering terdapat riwayat keterlambatan bicara pada keluarga, juga dengan gangguan alergi kulit dan saluran cerna”.

Wafa tentu aja perempuan :p , n menurut cerita mertua, abinya dan kebanyakan anggota keluarga lainnya mengalami keterlambatan berjalan, bahkan abi baru berjalan usia 2th🙂. Gangguan alergi kulit pernah diderita waktu umur 1 minggu. Timbul merah2 di kulit hingga sekarang ga pernah bisa pakai bedak. Gangguan saluran cerna? bisa dibilang enggak deh.. BAB lancar dan rutin tiap pagi hari 1x sehari.

KBF ini sebabnya ada keterlambatan kematangan proses saraf pusat yang dibutuhkan untuk kemampuan bicara , tapi tanpa disebabkan kelainan otak. Terdapat  keterlambatan gangguan kondisi oral motor atau gerakan mulut. Biasanya hal ini bukan karena kurang stimulasi, atau terlalu banyak menonton televisi  karena…yang terjadi adalah gangguan ekspresi atau gangguan koordinasi gerakan mulut. Terbukti dalam saudara yang sama faktor stimulasi dan melihat televisi sama tetapi anak yang satu terlambat bicara dan anak lain tidak terlambat bicara.. sumber dari sini.

Kondisi ini cukup ringan dan bisa membaik (sujud syukur, alhamdulillah🙂 ). Pada umumnya akan membaik setelah anak usia 2 tahun (seperti yang dikatakan mba @verauli, trimakasih mba) . Ciri khas lainnya, tidak menunjukkan gangguan pendengaran, gangguan kecerdasan, dan gangguan psikologis.

Wafa sendiri ga mengalami gangguan pendengaran (bisa dimintai tolong ini itu. ambil sepatu, lap air yang ditumpahkan, tutup pintu) atau gangguan kecerdasan (sejauh ini bila kita ajari sesuatu, sekali atau dua kali, hafal hewan misalnya langsung bisa.. ‘ini.. ini…) dan jauh-jauh gangguan psikologis. Wafa di kelas toddlernya atau dengan teman2 tetangga sekitar rumah cepat akrab, tidak mengganggu, atau bermasalah dalam hal pergaulan.

Anak yang mengalami KBF tidak memerlukan penanganan khusus karena akan membaik setelah usia 2 tahun tadi. Hanya saja memerlukan stimulasi yang lebih dibanding anak normal. Stimulasinya tidak harus lewat terapi bicara, namun bila dilakukan, tidak merugikan. Stimulasi kontrol gerak oral dan refleks menelan, teknik khusus untuk posisi yang baik, dianjurkan.

Yang dapat dilakukan:

  1. Penggunaan sikat gigi listrik untuk  stimulasi sensoris otot di daerah mulut.(belum dilakukan)
  2. Membiasakan minum dengan memakai sedotan (sudah sering)
  3. Latihan senam gerakan otot mulut, latihan meniup  balon atau harmonika (wafa latihan meniup peluit, sering dan bisa).

Ummi sendiri, dengan pertimbangan stimulasi dan lainnya (akan dibahas nanti), masukin wafa ke kelas toddler. Ga ingin wafa belajar apa2, hanya maksudnya biar lebih banyak interaksi dg teman2 seusia biar semakin lancar latihan bicaranya. Khan sesama anak punya bahasa tersendiri alias bahasa planet :p.

Nah sekarang mari ikhtiar, banyak2 berdoa, sambil sabar2 tutup telinga dari orang2 usil, tetep dampingi wafa n liat perkembangannya sampe 2 tahun nanti. Kl 2th belum ada perkembangan sama sekali mungkin rencana bawa ke klinik tumbang di Rs. Harapan Kita. Semoga aja analisis ummi sementara ini bener ya nak.. ummi bakal terus dukung wafa karena ummi percaya anak ummi hebat🙂😉 sayang wafa selaluu…